Apa Itu Cinta?

Ciyee.. tumben lu nyariin topik ini. Lagi jatuh cinta ya? Hehe.

Cinta itu adalah…

Eits tunggu dulu. Lu lagi nanya cinta yang mana? Ada beberapa jenis loh! Kuy lah kita bahas satu per satu.

Apa itu Cinta Sejati?

Ini mau jawabnya agak sulit ye… Gue sendiri belum pernah merasakannya. Tapi menurut gue gini seh, cinta sejati itu adalah cinta yang abadi, sampai akhir hayat, dan tanpa pamrih.

Cinta sejati bukan hanya ditujukan ke lawan jenis, tapi bisa juga ke anggota keluarga seperti orangtua atau ke anak dan cucu.

Biasanya cinta seperti ini gak perlu ditunjukkin secara kata-kata. Seperti drama gitu, “Gue rela mati demi elu…”. Tapi ketika nyawa terancam, makan tuh cinta! Wakaka.

Tapi coba kalo nyawa orangtua atau anak lu yang terancem, gak perlu ngomong puitis gitupun, kita langsung otomatis rela ngorbanin nyawa sendiri kan?

Eh, berarti gue uda pernah merasakan cinta sejati deh.. ke orangtua gue. Hihi.

Apa itu Cinta Monyet?

Ini sebuah istilah. Ini bukan artinya cinta kepada seekor monyet, atau cinta antara monyet dengan monyet. Gak ada hubungannya dengan monyet. Haha.

Cinta monyet itu istilah untuk cinta yang belum serius, rasa cinta yang biasanya muncul di antara pasangan yang dianggap belum cukup umur, misalnya anak SD atau SMP.

Tapi jangan salah loh, ada pasangan yang menjalin cinta sejak SD, langgeng sampai nikah, punya anak cucu hingga akhir tua. Keren kan? Cinta monyet yang berevolusi jadi cinta manusia.

Tapi kenapa mencatut si monyet? Kenapa bukan kucing, ayam, atau tokek?

Katanya seh istilah cinta monyet ini adalah hasil serapan dari puppy love, bahasa Inggrisnya cinta anak anjing. Istilah ini tercipta karena biasanya kita suka pelihara anjing ketika masih kecil, mungil dan lucu. Tapi kalo uda gede tuh anjing, males deh.

Terus dari anak anjing kok jadi monyet?

Nah, ini yang masih belum terpecahkan dari mana asal usul perubahan. Memang biasanya kalau kata serapan itu mungkin aja mengalami perubahan. Mungkin kita sebagai orang Indonesia agak gimana gitu ya kalo ngomong “anjing”. Wakaka.

Apa itu Cinta Bertepuk Sebelah Tangan?

Cinta bertepuk sebelah tangan bukan berarti karena cinta seseorang, sebelah tangan kita ditepuk sama si doi.

Istilah cinta bertepuk sebelah tangan dipakai ketika kita cinta seseorang, tapi orangnya gak cinta balik ke kita. Satu arah doang. Sedih kan?

Terus gimana tuh ceritanya diistilahkan “bertepuk sebelah tangan”?

Serius sob, gue nyari-nyari asal usulnya di Internet, gak ketemu. Haha.

Kalo gue pikir-pikir, mungkin gini ya penjelasannya…

Ketika kita tepuk tangan, kita menggunakan dua tangan kita. Bagaimana caranya bertepuk tangan hanya dengan sebelah tangan?

Gak mungkin bisa kan? Ya itu… jadi maksudnya ini cinta yang gak mungkin terjadi.

Hehehe… keren kan ilmu cocokologi gue?

Apa itu Cinta Segitiga?

Cinta segitiga adalah sebuah istilah yang digunakan untuk hubungan cinta yang terbentuk antara tiga orang.

Misalnya, si A suka si B, tapi si B sukanya dengan si C. Nah, ini juga termasuk cinta bertepuk sebelah tangan bagi si A ya.

Bisa juga si A suka si B, si B sukanya sama si C, tapi si C sukanya sama si A. Nah loh! Ini pasti ada yang suka sesama jenis.

Bisa juga si A suka si B, si B suka juga sama si A, tapi si B juga suka sama si C. Ini juga termasuk cinta segitiga.

Kalo ada cinta segitiga, berarti ada cinta segiempat, cinta segilima juga dong?

Apa itu Cinta Sebenarnya?

Kali ini gue serius jawabnya ya. Ini jawaban versi gue.

Cinta yang sebenarnya itu adalah sebuah perasaan kasih sayang yang timbul untuk seseorang setelah menjalin hubungan yang cukup lama. Kata kuncinya adalah “lama”.

Gue gak percaya orang yang ngomong bisa cinta sejak pandangan pertama. Cinta monyet itu mah!

Bahkan menurut gue cinta sebenarnya itu akan lebih mateng kalo timbul di antara dua sahabat. Hubungan antar sahabat itu benar-benar apa adanya, tidak ada motif, saling bantu ketika susah, marah tanpa disimpen-simpen dalam hati, tapi kemudian baikan kembali, saling mengerti satu sama lainnya. Bukannya itu hubungan yang sangat kuat?

Sering kita dengar cerita ada cewe yang hubungan persahabatannya dengan seorang cowo hancur karena si cowo menyatakan cinta ke si cewe. Ini seh karena si cewe terlalu mengikuti kepercayaan umum, yang belum tentu bener!

Cinta itu butuh waktu, butuh proses, butuh banyak percobaan… Setelah melalui semuanya, barulah kita mengerti kalo kita benar-benar cinta seseorang.

Nah, lu merasa aneh kan tiba-tiba gue bisa ngomong seperti orang bijaksana. Hehe.

Ya udah, gitu aja dulu.

Tinggalkan komentar